KHAIDIR MUHAJ BLOG'SITE
Tempat Asuhan Keperawatan dan Materi Kuliah Keperawatan

HAMBATAN DALAM KOMUNIKASI TERAPEUTIK

Label:
Bentuk hambatan komunikasi Terapeutik Ada 5 jenis:
a. Resistens
b. Transferens
c. Kontertransferens
d. Pelanggaran batas
e. Pemberian hadiah

1. Resistens
* merupakan penghindaran verbalisasi yang dipelajari
* merupakan akibat ketidaksediaan klien untuk berubah (pada saat perubahan di rasakan).
* merupakan upaya klien untuk tetap tidak mengakui penyebab kecemasan dlm dirinya dalam rangka melawan atau menyangkal ungkapan perasaan.
* diperlihatkan klien selama fase kerja (fase proses penyelesaian masalah)

* Faktor penyebab:
- perawat berfokus pd diri sendiri
- perawat terlalu membuka diri
- trust belum terbina

*Bentuk Resistens
a. Supresi dan represi
b. Putus asa thd masa depan
c. Devaluasi
d. Hambatan intelektual: lupa, mengantuk
e. Perilaku amuk atau tidak rasional
f. Pembicaraan yg bersifat permukaan
g. Menolak tg. Jawab
h. Menolak berubah

2.Transferens
- respon yang tidak disadari oleh klien thd perawat terkait dengan kehidupan masa lalu.
- ketidak tepatan respon klien dalam peng- gunaan koping pengisaran (displacement) yang maladaptif.
-merupakan suatu kumpulan reaksi yg timbul sebagai upaya utk mengurangi kecemasan dan ketidak puasan klien thd perawat akibat intensitas pertemuan yg berlebihan.

Reaksi yang ditampilkan:
- Bermusuhan/bersikap negatif thd perawat.
- Menghindar/memutuskan hubungan.
- Membantah, mengkritik
- Mengomel
- Pelupa
- Ketergantungan atau membenci Terjadi bila kontrak pd tahap orientasi tidak jelas.
- Upaya mengatasi transferens.
a. Menjadi pendengar aktif à sikap tidak menyalahkan klien, perhatikan respons non verbal klien.
b. Klarifikasi dan refleksi à pembicaraan lebih fokus, klien menyadari pikiran dan perasaannya
c. Mengkaji perilaku diperlukan pengetahuan dan pengalaman ttg perilaku manusia.

3. Kontertransferens
a.Hambatan terapeutik berasal dari perawat yang ditimbulkan oleh sikap klien.
b.Respon emosional spesifik yang tidak tepat terhadap klien.
c.Reaksi yang ditampilkan:
- sangat mencintai/ caring berlebihan
- sangat membenci/bermusuhan
- marah berlebihan atau tidak sabar
- cemas dan rasa bersalah, muncul berulang
- tidak mampu berempati thd klien
- Menekan perasaan selama pertemuan
- Tidak bersikap bijak saat membuat kontrak dgn klien
- Berdebat dengan klien
- Keterlibatan dengan klien pada tingkat personal/sosial
- Melamunkan klien
- Klien menjadi besar kepala
- Klien sulit berubah, ketergan- tungan, klien menjadi manja.
- Klien tidak terbuka

Cara identifikasi terjadinya kontertransferens
- Mempunyai standar yg sama ttg harapan thd klien
- Melatih hubungan terapeutik
- Menemukan sumber masalah
- Melatih kontrol diri
- Pengawasan secara individual
- Kontertransferens tidak mudah diatasi, membawa dampak terhadap hubungan perawat – klien
- Perlu upaya /keseriusan dari perawat untuk mengatasinya

4. Pelanggaran Hubungan Terapeutik (batas)

a. Dalam hubungan terapeutik peran perawat sebagai penolong (helpher)à klien maupun perawat hrs menyadari batasan ini.
b. Pelanggaran batas terjadi jika perawat melampaui batas hubungan terapeutik à terjadi hubungan personal
c. Bentuk pelanggaran
- menerima ajakan makan diluar/undangan
- Menjadi hubungan sosial
- Memberikan informasi personal pd klien
- Klien mengenalkan perawat pd anggota klg utk tujuan hub sosial
- Menerima hadiah dari klien
- Menjalankan bisnis / memesan pelayanan dari klien
- Secara rutin membelai/ memeluk klien
- Menghadiri acara- acara sosial klien
d. Upaya pencegahan:
- membuat kesepa- katan ttg interaksi yg akan dilakukan
- Fokus pd tujuan interaksi à meng- ingatkan kontrak dan tujuan interaksi

5. Pemberian Hadiah
a. Bentuk Hadiah dapat konkrit maupun abstrak
b. Merupakan masalah kontroversial dlm keperawatan
c. Pemberian hadiah pd tahap orientasi à klien dapat memanipulasi perawat
d. Pemberian hadiah pd tahap terminasi à perawat menunda proses terminasi, pe- mindahan hubungan menjadi sosial/ hubungan personal.

Mengatasi Hambatan Terapeutik

-Siap untuk ungkapkan perasaan à dasar pengetahuan ttg hambatan terapeutik.
-Gunakan Klarifikasi dan refleksi perasaan & isi
-Kaji latar belakang klien maupun perawat thd perilaku yang ditampilkan à berdampak negatif thd proses terapeutik.
-Tinjau kembali tujuan hubungan terapeutik sesuai masalah klien.

(MATERI KULIAH KOMUNIKASI KEPERAWATAN)
0 komentar:
[Make Your Own] by Khaidir Muhaj | [Close]

Selamat Datang !!

selamat berkunjung di blog saya yang sederhana ini, semoga yang teman cari ada disini, silahkan copy paste artikel dalam blog ini, dgn menyertakan atau tdk menyertakan sumbernya, dan jangan lupa sebagai tanda persahabatan & terimakasih isilah buku tamu.

My Family

My Family
Alumni SPK Kesdam VI/TPR Banjarmasin. Alumnus Politeknik kesehatan Banjarmasin program khusus PKM Rantau. Seorang PNS PemKab. Tapin, Unit Kerja Puskesmas Lokpaikat - Rantau - Kalsel .

Yang Sedang Berkunjung

Anda Pengunjung Yang Ke

TERIMA KASIH

Telah berkunjung, mohon maaf jika terdapat kekurangan dan tidak sesuai dengan apa yang diharapkan dan tidak dapat memenuhi permintaan & pertanyaan teman teman, karena saya juga dalam proses pembelajaran dan terus akan belajar. dan seandainya artikel ini bermanfaat itu semata-mata hanya karena Allah SWT guna tercapainya keperawatan yang profesional. serta jangan lupa isi buku tamu, semoga sukses!

Pengikut